Skip to main content
7 Yang Kuasa Dewi Di Jepang

7 Yang Kuasa Dewi Di Jepang

Folklor yang kini disebut mitologi Jepang, hampir seluruhnya menurut kisah yang terdapat dalam KojikiNihonshoki, dan Fudoki dari berbagai provinsi di Jepang. Dalam kata lain, mitologi Jepang sebagian besar berkisar pada berbagai kami penghuni Takamanohara (Takaamahara, atau Takamagahara), dan hanya sedikit sumber literatur tertulis yang sanggup dijadikan rujukan.
Di zaman kuno, setiap kawasan di Jepang diperkirakan mempunyai sejenis kepercayaan dalam banyak sekali bentuk dan folklor. Bersamaan dengan meluasnya kekuasaan Kekaisaran Yamato, banyak sekali macam kepercayaan diubahsuaikan menjadi Kunitsugami atau "dewa yang dipuja" yang bentuknya menjadi hampir seragam, dan semuanya dikumpulkan ke dalam "mitologi Takamanohara". Sementara itu, wilayah dan penduduk yang hingga di era berikutnya tidak dikuasai Kekaisaran Yamato atau pemerintah pusat Jepang yang lain, seperti Suku Ainu dan orang Kepulauan Ryūkyūmasing-masing juga mempunyai mitologi sendiri.
Di era pertengahan berkembang mitologi Jepang era pertengahan (Chūsei Nihongi) dengan isi yang berbeda dari mitologi sebelumnya. Mitologi Jepang era pertengahan tetap berpedoman pada Nihonshoki tapi dikembangkan hingga menjadi sangat berbeda dengan versi aslinya. Mitologi Jepang era pertengahan ditemukan dalam epik perang seperti Taiheiki, buku penggubahan syair dan anotasinya, serta berbagai Engi (buku catatan asal-usul dan sejarah milik kuil agama Buddha dan Shinto).
Dalam mitologi Jepang era pertengahan, berbagai kami dalam Kojiki dan Nihonshoki berdasarkan teori Honji suijaku dikenali sebagai perwujudan sementara para Buddha dan Bodhisattva atau dianggap sejajar. Selain itu, mitologi Jepang era pertengahan bercampur dengan unsur-unsur yang diambil dari seni dan kisah rakyat, mitologi banyak sekali daerah, serta menampilkan tingkat kedewaan dan benda-benda yang tidak ada di dalam Kojikidan Nihonshoki.
Di pertengahan zaman EdoMotoori Norinaga menulis buku berjudul Kojiki-den dengan maksud melaksanakan interpretasi isi Kojiki hingga tuntas. Buku ini menjadikan sumber utama mitologi Jepang bergeser dari Nihonshoki menjadi Kojiki dan keadaan ini bertahan hingga sekarang.

Berikut ini 7 Dewa Dewi di Jepang yang sanggup di bilang cukup populer di jepang di antara sekian yang kuasa dan dewi di jepang :

1.Aizen Myo-o


 Dewa Jepang cinta, disembah oleh pelacur, tuan tanah, penyanyi dan musisi. Meskipun penampilannya ganas (dia mempunyai mata ketiga secara vertikal ditempatkan di antara dua mata yang lain dan kepala singa di rambutnya) ia dianggap bahagia memberi bagi umat manusia. Awalnya beliau yaitu seorang yang kuasa Shingon dan Tendai dan mewakili cinta yang bermetamorfosis menginginkan 'pencerahan'.












2.Amaterasu


Jepang Shinto dewi matahari , penguasa Plain of Heaven , yang namanya berarti ' nirwana bersinar ' atau ' beliau yang bersinar di langit ' . Dia yaitu tokoh sentral dalam jajaran Shinto dan Jepang keluarga Imperial klaim keturunan dari 1 nya . Dia yaitu putri sulung dari Izanagi . Dia begitu cerah dan bercahaya bahwa orang tuanya mengirimnya up Tangga Celestial ke nirwana , di mana beliau telah memerintah semenjak itu.

Ketika kakaknya , topan - yang kuasa Susanowa , melanda bumi ia mundur ke sebuah gua alasannya yaitu ia begitu berisik . Dia menutup gua dengan sebuah kerikil besar . Kepergiannya kehilangan dunia cahaya dan kehidupan . Demons memerintah bumi . Para yang kuasa lain yang dipakai semuanya dalam kekuasaan mereka untuk memancing keluar , tetapi tidak berhasil . Akhirnya itu Uzume yang berhasil . Tawa para yang kuasa ketika mereka menyaksikan tarian lucu dan cabul nya membangkitkan rasa ingin tahu Amaterasu . Ketika beliau muncul dari guanya seberkas cahaya lolos ( streak yang dikala ini orang menyebutnya fajar ) . Dewi lalu melihat refleksi brilian sendiri di cermin yang Uzume telah tergantung di pohon terdekat. Ketika ia mendekat untuk melihat lebih terang , para yang kuasa meraih dan menariknya keluar dari gua . Dia kembali ke langit , dan membawa cahaya kembali ke dunia .

Kemudian , beliau membuat sawah , yang disebut Inada , di mana ia dibudidayakan beras . Dia juga menemukan seni tenun dengan alat tenun dan mengajar orang bagaimana mengolah gandum dan ulat sutera .

Sanctuary utama Amaterasu yaitu Ise - Jingue terletak di Ise , di pulau Honshu . Candi ini ditarik ke bawah setiap dua puluh tahun dan lalu membangun kembali dalam bentuk aslinya . Di tempat suci ia diwakili oleh cermin ( tubuhnya ) . Dia juga disebut Omikami ( " dewi populer " ) dan Tensho Daijan ( dalam Sino- Jepang pengucapan ) .

3.Ame no uzume


Ame -no- Uzume -no- Mikoto (天宇 受 売 命,天 钿 女 命? ) Adalah dewi fajar , kegembiraan dan pesta pora dalam agama Shinto Jepang , dan istri sesama yang kuasa Sarutahiko Okami . Dia populer berkaitan dengan kisah yang kuasa matahari hilang , Amaterasu Omikami . Namanya juga sanggup diucapkan sebagai Ama -no- Uzume . 

Saudara Amaterasu , yang kuasa badai Susano'o , telah merusak sawah -nya , melemparkan kuda dikuliti di alat tenunnya , dan secara brutal membunuh salah satu dari gadis-gadis itu alasannya yaitu pertengkaran di antara mereka . Pada gilirannya , Amaterasu menjadi murka dengan beliau dan mundur ke Heavenly Batu Cave , Amano - Iwato . Dunia , tanpa penerangan matahari , menjadi gelap dan para yang kuasa tidak sanggup memikat Amaterasu keluar dari tempat persembunyiannya .


4.Emma-O

Dewa Buddha Jepang dari bawah ( dari bahasa Sansekerta Yama ) . Dia tinggal di Yellow Springs di bawah bumi di sebuah puri besar semua tercakup dalam perak dan emas , mutiara merah dan komplemen lainnya . Dia yaitu hakim orang mati dan mencatat dosa-dosa mereka yang dijatuhi eksekusi api penyucian , dan tetapkan tingkat eksekusi mereka sesuai dengan Hukum Buddha . Siapapun yang telah membunuh orang tak bersalah akan dilemparkan ke dalam kawah mendidih penuh logam cair . Namun, jikalau mereka telah membuat ziarah ke masing-masing dari 33 kuil dari dewi rahmat Kannon , maka semua kejahatan yang telah mereka lakukan akan hilang . Kadang-kadang ia digambarkan kurang bengis dan mengembalikan kehidupan kepada mereka yang muncul di hadapannya .

Pada hari terakhir dari Festival of the Dead , bahari penuh shoryobuni ( ' kapal jiwa ' ) , untuk pada hari itu pasang naik membawa banjir kembali hantu yang kembali ke dunia roh mereka . Laut yaitu luminescent dengan cahaya jiwa-jiwa ini memancarkan , dan berbisik-bisik mereka sanggup didengar . Sedangkan hantu yang memulai , tidak ada kapal insan harus tiba erat . Jika salah satu nyasar ke bahari jiwa yang tertutup , hantu akan meminta bejana . Para pelaut seharusnya hanya mengatakan mereka bejana tanpa dasar , alasannya yaitu jikalau mereka tidak, hantu akan menenggelamkan kapal mereka . Saat ini , Emma - o dipakai sebagai hantu untuk menakut-nakuti bawah umur kecil .


5.Fujin



Fūjin (风神?) Atau Futen yaitu yang kuasa Jepang angin dan salah satu yang tertua yang kuasa Shinto.
Dia digambarkan sebagai setan gelap menakutkan, ibarat humanoid hitam berkepala merah menggunakan kulit macan tutul, membawa tas besar angin di pundaknya.
Dalam seni Jepang, yang kuasa sering digambarkan gotong royong dengan Raijin, yang kuasa petir, guntur dan badai.


6.Kami-Kaze



The Kamikaze (神 风, harfiah : " Tuhan  angin " , terjemahan umum : " angin Tuhan " ) [ Kamika ꜜ ze ] ( mendengarkan ) , nama resmi : Tokubetsu Kōgekitai (特别 攻 撃 队harfiah : " Serangan Special Unit " ? ) , Disingkat Tokko Tai (特 攻 队? ) dan dipakai sebagai kata kerja sebagai Tokko (特 攻? ) ( " serangan khusus " ) yaitu serangan bunuh diri oleh penerbang militer dari Kekaisaran Jepang melawan Sekutu kapal angkatan bahari pada tahap penutupan kampanye Pasifik Perang Dunia II , dirancang untuk menghancurkan kapal perang lebih efektif daripada yang mungkin dengan serangan konvensional . Bilangan dikutip bervariasi , tapi setidaknya 47 kapal Sekutu , dari PT bahtera untuk mengawal operator , karam oleh serangan kamikaze , dan sekitar 300 rusak. Selama Perang Dunia II , hampir 4.000 pilot kamikaze dikorbankan . Sekitar 14 % dari serangan kamikaze berhasil memukul kapal .

Pesawat Kamikaze intinya rudal peledak pilot dipandu , tujuan-dibangun atau dikonversi dari pesawat konvensional . Pilot akan berusaha untuk kecelakaan pesawat mereka ke kapal musuh dalam apa yang disebut " Tubuh Attack" (体 当たり;体当り, taiatari ) di pesawat yang sarat dengan beberapa kombinasi materi peledak , bom , torpedo dan tangki materi bakar penuh , akurasi jauh lebih baik daripada serangan konvensional , dan muatan yang lebih besar . Sebuah kamikaze sanggup mengalami kerusakan yang akan menonaktifkan penyerang konvensional dan masih mencapai tujuannya . Tujuan dari jumlah besar melumpuhkan atau menghancurkan Sekutu kapal , terutama kapal induk , dianggap membenarkan mengorbankan pilot dan pesawat .

7.Susano-Wo


Susanoo (须 佐 之 男(スサノオ) diromanisasi sebagai Susano - o , Susa -no- O dan Susanoo ? ) , Juga dikenal sebagai Takehaya Susanoo -no- Mikoto (建 速 须 佐 之 男 命? ) Adalah Shinto yang kuasa bahari dan topan . Ia juga dianggap sebagai penguasa Neno - Katasu - Kuni (sekarang di Yasugi -shi , Shimane - ken ) .

Dalam mitologi Jepang , Susanoo , topan besar lengan berkuasa dari demam isu panas , yaitu saudara dari Amaterasu , dewi Matahari , dan Tsukuyomi , dewa Bulan . Ketiganya lahir dari Izanagi , dikala ia mencuci wajahnya higienis dari polutan dari Yomi , dunia bawah . Amaterasu lahir ketika Izanagi dicuci mata kirinya , Tsukuyomi lahir dari mencuci mata kanan , dan Susanoo dari mencuci hidung . Susanoo mempunyai Totsuka -no- Tsurugi , pedang ayahnya dipakai untuk merobek badan saudaranya Kagu - Tsuchi , sebagai senjatanya .

Sumber tertua mitos Susanoo yaitu ca . 680 AD Kojiki dan ca . 720 AD Nihon Shoki . Mereka menceritakan persaingan usang antara Susanoo dan adiknya . Ketika ia meninggalkan Surga dengan perintah Izanagi , ia pergi untuk usulan adiknya selamat tinggal . Amaterasu curiga , tapi ketika Susanoo mengusulkan tantangan untuk menerangkan ketulusannya , beliau diterima . Masing-masing mengambil obyek lain dan dari itu melahirkan yang kuasa dan dewi . Amaterasu melahirkan tiga perempuan dari pedang Susanoo sementara ia melahirkan lima orang dari kalungnya . Mengklaim para yang kuasa miliknya alasannya yaitu mereka lahir dari kalung , dan dewi itu miliknya , ia tetapkan bahwa ia telah memenangkan tantangan , sebagai item nya diproduksi perempuan . Keduanya konten untuk sementara waktu , tapi Susanoo , Tuhan  Storm, menjadi gelisah . Dalam cocok kemarahan , ia menghancurkan sawah adiknya , melemparkan kuda poni dikuliti di alat tenunnya , dan membunuh salah satu petugas nya . Amaterasu , yang berada di kemarahan dan kesedihan , bersembunyi di dalam Ama -no- Iwato ( "gua kerikil surgawi " ) , sehingga secara efektif menyembunyikan matahari untuk jangka waktu yang panjang .

Lihat juga ya artikel saya yang lain mirip 10 Anime Terbaik Sepanjang Masa dan 10 Ost Anime Terbaik 2013

Related Post

0 Comments for "7 Yang Kuasa Dewi Di Jepang"



Emoticon